Minggu, 11 Maret 2018

Gombalan paling tulus

Ibu : "Sebenernya Ibu lagi pilek loh. Tapi kalau ngeliat kamu, pileknya sembuh. Aneh."

Aku: "HAHAHAHA MASA SIH?" =D

Kangen Devia

Assalamualaikum, hehehe, maaf udah lama enggaaa ngebuka blog ini ya, soalnya aku udah berpaling ke tumblr. HEHE TAPIIII tumblrnya diblokir huhu :(

*peringatan buat semua yg baca... postingan di sini sangat tidak sesuai EYD karena aku ngetiknya pake jempol, capek :")))

Gatau kenapa ya, aku tiba-tiba jadi inget Devia, itu temen deket waktu SMA. Waktu SMA, aku bukan tipe orang yang deket sama semua orang. Tapi aku enggaaa introvert juga kok. Ya gimana ya hahaha, pokoknya aku kalau udah 'sreg' sama orang, ya sama orang itu ajaa. Anti bosen aku mah =D

Pertama kali ketemu devia, aku masih inget banget, waktu itu kita lagi MOS. Iiiiih ya ampun, MOS jaman aku masih sistem konvensional, cewe cewe harus pake pita di kerudung, terus pake tali tali warna warni dikepang kepang .... dan!!!! Itu loh, pake nametag, tapi nametagnya super besar harus dikalungin di leher. Hahahaha....aku gak punya fotonya sih. Coba kalau punya juga, pasti aku hapus permanen;)) KAN MALUUU =(

Devia nulisin CITA CITA dia di nametagnya pengen jadi pegawai negeri sipil. Itu langsung menarik perhatian aku banget kaya gini aku mikir: ya ampun anak ini realistis banget?! Pasti dia orangnya future-minded banget dehhh, hidupnya sangat terorganisir dan tertata.

Kita MOS tiga harian gitu kalau gak salah. Besoknya aku masuk kelas sepuluh, dan SEKELAS DONG hahahaa thug life =D

Kebetulan dia duduknya di depan banget dan aku di belakang banget (yaaa tiwi kamu suruh siapa kalah rebutan kursi wakakak), jadinya waktu kelas 10, kita engga deket banget. Kita mulai deket malah peralihan ke kelas 11.

Aku terus ceritain kesan pertama aku waktu ketemu sahabat aku itu, dan katanya gini
"Haaaah enggak kooook... sebenernya aku dulu waktu SD cita citanya mau jadi ARTIS!!!!"
And it had broken all my expectations on her.

Aku juga seneng banget tiap buku aku terbit, kamu selalu pengen baca, komik komik aku, dan sebagainya. Padahal itu gak bagus bagus amat. Aku suka baca cerita fiksi devia yang satu sekolah sampe tau banget kamu suka baca fiksi HAHAHA. TERUUUUUS yah devia, aku gak mungkin jabarin semuanya bisa bisa aku nulis textbook dong. Banyak bgt!

Kita sering ketawa bareng dan les bimbel bareng. Kita kan les nya itu agak jauh ya sekitaran jakarta gitu, nah kita pas nunggu di halte, ceritanya ujan deres banget. Ih padahal cuma tinggal 8 langkah menuju ruko bimbel itu, terus kita berdua galau gitu mau les atau engga.

Jadilah. Kita berdua. Nerobos hujan. WAAAAHHHHH mana kena jalan berlubang, basah segala galanya pokoknya, dan pas udah lokasi tinggal dikit lagi, tau gaaa gimana kejadian selanjutnya!?!?! HUJAN BERHENTI.... hahahahahah ih lucu banget dong terus kita berdua galau lagi

"Yakin berangkat tiwi?"
"Tapi baju kita basah, tas juga basah, dan hujan udah berhenti, pasti kita keliatan aneh banget gak sih entar????"

HAHAHAHA TERUS KITA PULANG DONG!!!!! =D

Aku sama devia juga sering banget ceritain banyak hal yang kita berdua sama2 gak cerita ke orang lain. Btw kita berdua komitmen aja enggak bakalan pacaran karena Allah engga suka itu. Tapi semua orang normal, pasti pernah lah suka sukaan gitu.. Kita cerita tentang our hardest broken heart, siapa lagi kalau bukan Mr. Unreachable masing-masing. Eh tapi aku setuju banget loh dev kalau kita tuh memang harus ngerasain patah hati sebelum nikah. Setidaknya, kita bisa belajar banyak hal supaya engga ngelakuin kesalahan yang sama. Dan supaya kita punya imunitas perasaan hahah apaan sih aku.

Aku minta maaf ya kalau ketemu cuma bisa setahun sekali, dan sekalinya ketemu, aku cuma bahas motivasi motivasi masa depan ngambis ngambisan, tapi di semester 5 ini, aku dapet banyak pelajaran berharga dari Allah. Nanti kuceritain ;)

Pokoknya aku sayang banget sama devia, semoga devia selalu dijagain Allah dimanapun ya. Tetep jadi sahabat aku walaupun kita beda jurusan.

Trully yours,
Tiwi.


Eh, devia udah baca postingan ini loh HAHAHA




Aku gak mau kangen sendirian sih hahaha. Kalau kangen ya tinggal bilang aja, apalagi buat orang2 yang berperan penting di hidup kita :")


Sabtu, 16 September 2017

SALAM HANGAT DARI NURUL PERTIWI

PERHATIAN SEMUANYAAA HEHEHE

Email saya yang halotiwi@yahoo.co.id sudah tidak aktif lagi karena lupa password hmmmmmmmm sedih sih karena banyak surat dari teman2 pembaca yang belum dibalas. Tapi tenang, kalau mau ada perlu banget bisa ke

Swingofyoursteps@gmail.com

Maaf sudah jarang update karenaaaaa saya sudah kuliah hehehe bukan penulis cilik lagi. Bagi yang menanyakan kabar karya saya selanjutnya hmmmmmmmm maaf maaf aja yaa ... saya sendiri juga belum tau hahahahaha.... yasudahlah. Pokoknya bagi yang merasa perlu banget yaaa bisa hubungi email tsb.


Sabtu, 31 Desember 2016

"Allah loves you unconditionally."
Konsep cinta karena Allah adalah satu topik yang tidak pernah selesai. Tidak pernah ada jawaban yang pas, karena masing-masing pendapat punya tendensi ke arah yang berbeda, walaupun garis besarnya sama. Cinta karena Allah bisa membuat seorang prajurit bertahan menghadapi bahaya seperti apapun, seperti Muhammad Alfatih misalnya.



OH IYAAAA.... AKU NEMU GAMBAR

ADA KUCING
SUJUD

KUCING AJA SUJUD NIH
MASA KAMU ENGGA?


Maaf aku belum bisa share video ceramah Nouman Ali Khan di sini. Tapi yahhhh..... kamu harus coba buka youtube, dan nonton beliau. Beliau punya banyak kebenaran dari Al quran yg disampaikan dengan cara berbeda, bagus baguuuuuuus banget jangan lupa nonton haha




Ada nasihat lama:
KEBENARAN BISA DATANG DARI MANA SAJA. DAN KETIKA KEBENARAN ITU MEMILIHMU, JANGAN PERNAN MENOLAKNYA :) :) :) 


Kemana Ilmu Mengantarmu?
. 📝@felixsiauw 📷 @husainassadi

Tak usah lihat orang lain, coba periksa diri sendiri. Pernahkah kita bertanya, sebenarnya apa yang berubah pada kita setelah kita memulai mempelajari Islam?

Adakah ilmu yang kita pelajari itu makin membuat kita menyayangi manusia ataukah malah membuat kita kasar pada mereka? Menganggap remeh mereka?

Ataukah ilmu yang kita pelajari itu membumbungkan hati kita hingga kita memandang rendah manusia? Atau hingga kita hanya bisa melihat kekurangan dan kesalahan?

Bilakah ilmu yang kita daras itu memampukan kita melihat celah untuk mengkritik, dan menutup kebaikan yang banyak dari saudara kita, hanya karena dia tidak satu kajian?

Atau itu membuat kita mudah menghakimi ketimbang menuntun, menuduh ketimbang membantu, sinis dan kasar pada saudara kita sesama Muslim, menjauhi mereka?

Bila mungkin benar begitu, lalu apa manfaatnya ilmu kita itu? Bukankah hakikat ilmu itu mencerahkan dan memberikan manfaat? Bukannya harusnya menyatukan manusia?

Lihatlah, warna-warni Islam itu sebenarnya sangat luas, ketaatan pada Allah itu bisa dengan berbagai cara, asalkan di dalam koridor dalil, mengapa harus disempitkan?

Berlainan pendapat selama memiliki dalil itu wajar, itulah yang sebabkan kemudahan, begitu ulama-ulama kita menelurkan beragam pendapat bagi kita

Saya memang tak berilmu, tapi yang saya tahu, ketika seseorang sudah bersyahadat, lalu berpegang pada rukun Islam dan Iman, maka ia Muslim, apapun macamnya

Dan bila dia sudah Muslim, dia layak mendapatkan perlakuan dengan kasih sayang, kepedulian, dan kesabaran. Bukan hardikan, lirikan sinis, dan sindiran kasar.

Jumat, 23 Desember 2016

Tips dari aku

Assalamualaikum teman teman

Berikut ini ada tips untuk menghilangkan kejenuhan. Check it out....

Ujian baru aja selesai, tapi tiga minggu lagi ada ujian lagi. Akhirnya nyoba buat ke tempat yang sama, tapi lewat jalan yang berbeda. Dan, not bad lah. Bisa menghibur.  Jadi, cobalah melakukan hal yang sama tapi dengan cara yang beda. Tapi jangan coba-coba mandi pake odol, terus sikat gigi pake sabun. Percaya deh, JANGAN.

Oh ya, aku pernah waktu itu pulang kuliah ngerasa lelah dan capek banget +pusing. Aku cek tensi darah, normal. Terus suhu badan aku juga normal. Hmm kira kira kenapa ya? Oh, ternyata aku cuma LAPAR...HAHA ih krik banget gasihhh...*abaikan aja paragraf ini

Pernah gak siiiih, kalian ngerasa pengen masalah ini segera berakhir? Tapi tertekan banget karena gak tahu bagaimana solusinya? Yah aku juga pernah ngerasa kayak gitu. Tapi .... Allah kirim masalah pasti untuk mendewasakan kita, dan semuanya menyimpan hikmah. Aku kasih saran, coba deh kamu tidur sebentar. Dengan tidur, kamu setidaknya akan LUPA. Dan ketika bangun, semuanya akan terasa jauh lebih baik, mengingat otot otot matamu yang sudah rilex itu meringankan beban kan... tapi ya JANGAN tidur pas ujian depan dosen juga dong. Terus kamu pas bangun mau pura pura amnesia gitu? Terus ngadu, kalo kamu disuruh sama blognya tiwi, gitu? Duh, please deh. Aku lebih optimis liat alien turun dari warteg, daripada ngebayangin dosen kamu percaya gitu aja.

Inti dari postingan ini adalah semoga kita tidak membuang sampah sembarangan. Thanks sudah baca. Wassalamualaikum wr.wb

--------------------------------------------------------------

Aku males bikin post baru. Disambung di sini aja ya ....

Dulu aku suka banget baca novel, sekarang jarang sih. Tapinya, BUKAN novel romance yaa (aku sukanya novel anak anak). Aku juga suka buku-buku yang langsung ngasih impact di cara pandang aku terhadap sesuatu. Misalnya buku motivasi, kisah nyata, penemuan penemuan baru, konspirasi, kadang filsafat (cuma sekilas aja, soalnya bukunya ketebelan haha) Sampe sekarang, masih suka. Novel anak-anak penting banget loh untuk membangun karakter dasar. Misalnya dari pesan moralnya, jika disampaikan dengan baik. Saking sukanya cerita anak anak, aku jadi nulis buku deh. Waktu kecil sempet ngeluarin novel. Tapi sekarang aku fokus belajar sampai selesai.
OH YAAAA .... INI BUKU PERTAMA AKU. Dulu ditulis pas SD, terbit SMP. Sekarang aku udah kuliah hahaha. Kalau mau tau lebih banyak, coba aja search di google sendiri yaaa. 


Kalau kamu mau baca online google books, klik aja ya tulisan di bawah ini 

Baca Online google books

Hehe.

Sabtu, 12 November 2016

Sebelum Ujian

Assalamualaikum teman-teman, aku udah mau ujian sih sebenernya. Hehehe tapi dari kemaren kok ya jadi bingung mau belajar apa lagi karena kayaknya pelajaran yang diujikan butuh .. (yaelah bilang aja bosen belajar, pake bertele2 segala hahaha) ... yap sekarang aku sebenernya tiba2 pas lagi belajar malah keingetan sama film kesukaan aku waktu kecil. Waktu aku masih muda dulu ... HAHAHA enggak ih, aku juga sekarang masih muda kok, maksudnya waktu aku masih anak2 dulu ... tiap mau lebaran aku suka duduk sambil nonton tv nunggu para tamu dateng buat halal bi halal. Film anak2 emang ngangenin banget ya.

Eits, tapi bukan berarti sifat aku masih kekanak-kanakan ya. Ibuku bilang, kedewasaan seseorang itu terlihat dari cara 'memaafkan' kesalahan orang lain. Allah aja maha pemaaf. Iya kan?
Walaupun untuk urusan yang satu ini, aku memang masih harus banyak belajar dan memperbaiki diri agar lebih dewasa dan bijaksana. Aamiin.

Oh yaaa film ini keren banget. Pengeeeeeeeeenn deh rasanya punya kakak laki2 kayak di film ini. Hehehe.  Pesan moralnya; adik kakak harus saling menjaga satu sama lain.






Sabtu, 22 Oktober 2016

Marah Karena Allah

Jika hal yang kita cintai dihina begitu saja, kita pasti marah. Dan satu-satunya hal yang akan kita lakukan adalah berusaha mematahkan hinaan itu.


Namun, mengapa saat Al Quran dihina, kita masih saja bersikap netral? Kenapa?